Afika dan Tuhan


Afika: Tuhan…, Aku boleh nanya gak?
Tuhan: Oh, pasti boleh dong…
Afika: Tapi janji ya… Jangan marah…
Tuhan: Ya… Aku janji deh
Afika: Kenapa sih hari ini ngebiarin semuanya gak berjalan lancar?
Tuhan: Maksud Afika apa?
Afika: Ya… Pagi ini kan aku telat bangunnya…
Tuhan: Ya… Terus?
Afika: Terus mobilnya Ayah mogok….
Tuhan: Ok… Terus?
Afika: Waktu aku buka tasku buat ngambil cemilan, aku kira kan biskuit… Gak taunya mienya si Adi, Tuhan…
Tuhan: Hmmmmm…
Afika: Terus waktu mau pulang, aku kan mau pinjem teleponnya Bu Guru, eh… Pas aku mau telepon Ayah minta dijemput, teleponnya Bu Guru malah mati…
Tuhan: Terus… Apalagi?
Afika: Yang bikin aku kesel dari semua itu, waktu aku sampe di rumahku… Ayamnya si Adi malah pada ngumpul di kamarku… Aku kan mau bobo siang Tuhan… Semuanya gak ada yang bener hari ini!!! Kenapa sih Tuhan ngelakuin ini semua?

Tuhan: Afika sayang… Pertama, pagi ini Malaikat yang ngejagain kamu lagi ganti shift, Jadinya… Aku biarin kamu istirahat lebih panjang, biar kamu bisa seger waktu di kelas…
Afika (Tersipu): Oh…
Tuhan: Aku bikin mobil Ayahmu mogok, soalnya, ayam-ayamnya si Adi yang banyak itu baru lewat. Kasihankan kalo ayahmu nanti disuruh ganti ayam segitu banyak karena nabrak semuanya?
Afika: (Malu)
Tuhan: Tadi pagi Neneknya si Adi datang ke Bundamu, ngasih Mie Ayam Spesial. Bundamu kasihan tiap hari kamu ngemil biskuit melulu. Dia mau kamu sekali-kali ngemilnya ganti makan mie, kamu bisa nitip ngerebus di tukang mie ayam, Aku tahu koq Bundamu sayang sekali sama kamu…
Afika (Malu banget): Oh gitu ya… Terus?
Tuhan: Teleponnya Bu Guru, Aku matikan karena pada saat yang sama Bang Maman dari Kali Pasir –yang ada di buku LKSmu itu, mau telepon Bu Guru. Jadi Aku gak akan ngebiarin kamu yang belum kenal dosa menerima telepon itu…
Afika (suara pelan): Afika sekarang baru ngerti Tuhan…
Tuhan: Dan satu lagi, tadi ayam-ayam si Adi itu lagi casting di rumahmu. Sekarang kamu kan bukan bintang iklan biskuit itu lagi. Nah, sebentar lagi kamu juga akan jadi bintang iklan Mie Ayam Spesial gantiin si Adi…
Afika (seneng): Maafin Afika ya Tuhan…

Tuhan: Jangan meminta maaf padaKu, cobalah belajar percaya padaKu Afika… Di setiap saat, di waktu baik ataupun buruk…
Afika: Afika akan terus percaya koq sama Tuhan…
Tuhan: Dan jangan pernah ragu bahwa RencanaKu selalu lebih baik daripada rencanamu HambaKu…..
Afika: Ya deh… Mulai sekarang Afika gak akan pernah ragu lagi sama Tuhan. Afika juga mau bilang terima kasih sama Tuhan… Karena udah baik banget deh sama Afika hari ini…
Tuhan: Dengan senang hati Afika…  Ingat selalu, Aku selalu senang dan bahagia untuk menjadi TuhanMu dan dapat menjaga semua HambaKu, termaksud kamu Afika…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s