THE SEVEN MAGNIFI-CLOWN


Ini cerita pas gw kuliah coy…

AWAL PERTEMUAN

Pernah nonton The Seven Swordman yang tokoh utamanya Yo Jimbo? Atau The Seven Magnificent aja deh udah pernah kan’? Itu yang maen si Telly Savalas yang botak kepalanya, yang juga maen di Anna and The King? Ga’ tahu juga? Berarti gw emang udah tua sendiri nih…

OK, intinya gw mau cerita pengalaman kemaren, tanggal 30 Agustus 2006. Itu merupakan hari bersejarah buat gw dan enam orang lainnya, adalah hari yang ga’ akan pernah gw lupain seumur hidup. Cerita awalnya emang rada mirip kayak film-film diatas, pertama si Yo Jimbo (Cui) yang akan di yudisium hari itu nelepon gw, nanya mau ke kampus apa ngga’. Ga’ lama berselang kemudian Ari nelepon gw dengan pertanyaan yang sama. Setelah itu gw telepon Iswani, tentunya dengan pertanyaan yang sama. Akhirnya, kita sepakat untuk ketemuan di kampus.

Jam 13.45 gw cabut dari kantor dengan alasan revisi mata kuliah (ngibul! mau direvisi apa? Wong kayaknya mata kuliah gw tinggal satu doang) di kampus Salemba. Gw janjian sama si Yo Jimbo ketemu di Suzuki depan Gajah Mada. Tunggu punya tunggu, akhirnya jam 13.55 si Yo Jimbo dateng juga dengan motor pengangkut 2 Gajah duduk. Ternyata dia ngibul juga cabut dari kantor, dia ga’ bilang kalo hari itu ada acara Yudisium. Dia malah bilang mau ke pelabuhan ngurus kapal. Sambil ngobrol tentang alasan apa yang dipake buat cabut dari kantor, akhirnya kita jadi debat kusir karena dia bilang gw ga’ ngibul karena hari itu dia emang ada rencana ke kampus Salemba buat ngambil undangan wisuda. Cuma waktu gw ingetin kalo jam udah nunjukin pukul 14.05 (saat itu kita liat jam di samping kiri patung Sri Kreshna naik kereta berkuda yang sumbangan NISP itu… depan MONAS), akhirnya dia harus ngurungin niatnya dan langsung cabut ke Depok. Di jalan gw debat lagi sama dia, berarti akhirnya gw udah bener-bener ngibul resmi karena kita akhirnya ga’ jadi ke Salemba.

Naek motor bareng Yo Jimbo, emang lebih mirip kayak naek motor sama beruang sirkus daripada sama orang, tapi dia bilang, “emang susah kalo naek motor bawa Gajah, banyak maunya.” Kata dia lagi, “untung masih bawa pawangnya juga”, langsung aja gw timpalin, “iya Gajahnya lo kan? Gw kan pawangnya, buktinya lo yang bawa motor?” Dia cuma bisa ketawa doang. Yo Jimbo ini termasuk yang paling banyak ekspresinya kalo lagi bawa motor, contohnya, kadang-kadang lo bisa ngerasain seolah-olah tuh motor udah yang paling cepet jalannya, kalo orang lagi ngebut pastikan badan kita jadi ngerunduk macam pembalap gitu deh, supaya tekanan angin kecil menerpa tubuh dan akhirnya motor kita bisa ngebut dengan leluasa. Masalahnya motornya Yo Jimbo cuma bisa jalan 80 km/jam, sementara disamping kanan dan kiri kita motor yang laen jalan dengan kecepatan diatas 100 km/jam, jadi bisa dibayangin dong mau ditaroh dimana muka gw? Laen waktu, abis Maghrib, pas kita mau ke kampus Depok, lampu depan mati, si Yo Jimbo emang ga’ kurang akal, dia bawa senter, dia taruh tuh senter di atas lampu depan yang mati. Masalahnya selama jalan dari rumahnya kampus itu senter nyorotnya emang lurus ke depan, cuma pas sampe di depan halte stasiun UI, senternya jadi nyorot ke arah halte bus, gimana gw ga’ jadi tengsin coba? King of The Road… Rodo’ Edhan!

Sampe di kampus, kira-kira jam 15.30. Gw ketemu Anto, Asan sama David (selamat ya bro, udah lulus sekarang). Si Yo Jimbo yang terobsesi sama tutup botol Fruitea-nya S**** yang katanya berhadiah T***** Yaris itu, ngajak jajan ke kantin KOPMA. Seperti biasa, setelah melihat-lihat sebentar, muncullah kegilaannya pada tutup botol Fruitea, setelah mengendap-endap kemudian diambillah pembuka botol yang ada di samping refrigerator, dituangkannya tutup botol ke atas telapak tangannya, sambil dikumpulkannya satu per satu, tapi apa daya si mas penjaga bilang,”percuma mas, disini stok lama semua, belum ada…”. Sukurin… makan tuh Yaris!

Setelah itu kita bareng-bareng pergi ke tempat Yudisium, setelah ngobrol sebentar, akhirnya kita pisah, gw ke kantin bareng David, si Yo Jimbo sama yang laen ikut Yudisium. Di kantin gw ketemu temen, akhirnya kita ngobrol bertiga. Ga’ lama kemudian dateng Adhit yang baru selesai Gladi Bersih buat Wisuda Sabtu besok. Akhirnya kita ngobrol ngalor ngidul sambil update file-file n’ mail dari Laptopnya Adhit. Setelah itu dateng Iswani, dan si Yo Jimbo akhirnya dateng sama Ichsan dari acara Yudisium. Menjelang Maghrib datenglah Ari. Setelah menyantap berapa kudapan dan minum akhirnya  kita pergi ke Margo City (ada beberapa detail cerita yang gw potong disini) buat nyari Air Horn (klakson/terompet kecil yang kayak di truk-truk antar kota) tetapi setelah sampai waktu hampi 21.00 alat itu tetep aja ga’ kita temuin.

BOGOR, PUNCAK DAN…….. RUMPIN!?

Dari Margo City akhirnya kita cabut ke Bogor (detailnya juga gw potong disini). Jam udah nunjukin 21.30 karena kayaknya kita bakal pulang agak larut atau bahkan pagi maka Ari mulai telepon ke rumah untuk nitip, “tolong, kunci yang dibawah jangan dikunci, kayaknya pulangnya telat”. Adhit ngeguyon nimpalin pesennya Ari, “Ma, sahamnya tolong dijual aja, soalnya pulangnya telat”. Akhirnya, si Yo Jimbo ikut-ikutan nimpalin juga, “Na, bajunya pake aja lagi, pulangnya pagi!” (dasar ngeres!).

Sampe Bogor sekitar jam 22.30, kita mau cari tempat atau kafe buat nongkrong sambil nyari makan, soalnya si Godel belon makan malem. Deket jalan Pajajaran katanya masih ada kafe yang buka tapi setelah kita datengin ternyata salah informasi, bukannya kafe malah bar “remang-remang” tempat musik “ajep-ajep”, emangnya kita cowok apaan? Lagian juga ga’ enak kalo besoknya muncul di “Lampu Merah” headline-nya “ Dua Sarjana, Dua Calon Sarjana dan Tiga Mahasiswa Program Ekstensi FEUI Terjaring Operasi Bersih di Tempat Ajep-ajep”. Apa kata dunia?

Yo Jimbo langsung ambil setir cuma tujuannya ga’ jelas, tahu-tahu kita dibawa ke Puncak, ga’ jelas pikirannya ada dimana tuh orang. Besok hari kerja, jam 23.45 kita malah ada di Puncak, tempatnya di Masjid At-Ta’awun. Setelah parkir kita langsung Sholat Isya, Iswani yang baru sembuh dari “Not Delicious Body” ngeluh karena air keran yang terlalu dingin sedang Yo Jimbo bilang,”kayaknya, enakan didalem Masjid dah daripada di luar…” Ya jelas aja lebih enak orang waktunya tidur kita malah jalan-jalan, orang yang ngorok di dalem Masjid aja suaranya sampe kenceng gitu… Keluar dari Masjid kita mesen sekuteng, eh ga’ lama dari situ tukang sekuteng yang ada di sebelah tukang sekuteng yang kita beli, ngamuk-ngamuk, “Situ kan markirnya di depan saya, belinya di saya dong, hargain saya sedikit! Hayo pindah parkirnya! Pindah….!” Kita yang emang lagi tamasya ga’ banyak cakap langsung mindahin posisi mobil. Dari situ udah timbul firasat bawa nantinya kita emang bakalan nemuin yang ga’ enak di perjalanan pulang… Si Yo Jimbo yang udah mesen sekuteng jadi ilang selera, sekutengnya akhirnya diabisin sama anak-anak, dia sendiri akhirnya ngedumel di dalem mobil,”baru berapa jam jadi sarjana, bukan bos yang ngomelin malah tukang sekuteng yang ngomel duluan!” Apesss….! Inget ya, kalo mampir di Masjid At-Ta’awun Puncak, jangan beli di tempat sekuteng yang ada di tempat parkiran, deket tangga Masjid, abang tukang sekutengnya berbadan gempal, rambutnya mirip Lorenzo Lemes ga’ keramas satu bulanan, orangnya jutekan, mungkin tiap hari dia baru dateng bulan kali…

Kita pindah ke tempat warung Indomie yang di pinggir jalan deket Masjid, sambil pesen Kopi Susu, Kopi, Teh Tawar, Teh Manis, Jagung Bakar dan Indomie Rebus. Sambil ngobrol lagi ngalor ngidul dan bagi-bagi foto dari perjalanan-perjalanan sebelumnya, ga’ terasa jam udah nunjukin pukul 01.30, langsung cabut! Sekitar pukul 02.20 kita sampe di Bogor lagi (ada beberapa detail yang gw potong lagi… termasuk nyasar-nyasar). Kita punya ide baru buat nyoba rute baru, katanya sih lebih deket lagi kalo balik ke Jakarta. Akhirnya ketujuh orang Magnifi-Clown ini (Adhit, Ari, Godel, Gw, Ichsan, Iswani, dan Yo Jimbo) memulai petualangannya pagi itu menempuh rute baru, journey to the new frontier of civilization

Normalnya rute Jakarta Bogor ditempuh dalam waktu 1-2 jam saja tapi pagi itu emang banyak kejadian aneh, Jakarta Bogor praktis ditempuh dalam waktu kurang lebih 5 jam perjalanan. Sebetulnya kita udah harus curiga karena arah perjalanan malah menuju ke Leuwiliang yang jelas-jelas masuk ke pelosoknya Bogor tapi karena udah yakin ya… cuek aja. Di persimpangan Jasinga dan Aneka Tambang, kita sempet masuk ke arah Jasinga  beberapa ratus meter, cuma kemudian memutar lagi ke arah persimpangan karena curiga jalanan ke Jakarta koq sepi nyenyet kayak gitu. Di persimpangan kita nanya lagi sama seorang Bapak dia bilang kita muter lagi ke arah Bogor karena ke Jakarta lebih deket lewat sana, lagian kalo mau ke Jakarta lewat situ bisa tapi jauhnya ga’ ketulungan, cuma karena ya… udah terlalu yakin dan males muter balik lagi, serta ngantuk, dsb. Kita jadi nanya,”OK pak, kalo ke Parung bisa lewat sini?”, dengan ga’ kalah yakinnya dia jawab,”Oh, bisa… dek” gua rasa dia ngejawab sambil dalem hati, rasain lo..!

Mobil jalan terus tapi daerah yang dilalui bener-bener sepi abis, menurut Ichsan sama Iswani rutenya jadi mirip kayak ke Sumatera, berkelok-kelok, gelap dan sepi, mirip Kelok Sembilan katanya. Sepanjang perjalanan kita terheran-heran karena samping kanan dan kiri cuma ada sawah, ga’ mirip jalan menuju ke Jakarta. Tambah heran lagi setelah ketemu jalan yang mulai rusak karena nampaknya yang lewat cuma truk-truk besar, saat itu sawah sudah tak tampak lagi dari pemandangan, kali ini diganti rimbunan pohon Kelapa Sawit, Perkebunan Kelapa Sawit ada di Bogor? Aneh kan’? Kita sendiri ga’ percaya kalo di Jawa barat ada perkebunan Kelapa Sawit dengan jalan yang Na’udzubillah min dzalik jeleknya? Ini masih di Jawa… Gimana di luar Jawa?

Sekitar jam 03.00 kita nanya sama penjual yang munuman di pinggir jalan yang cuma satu-satunya kita temuin di daerah itu. Sambil dalem hati menyebut berkali-kali nama Allah karena gw takut itu bukan orang, akhirnya kita nanya kalo ke Jakarta lewat situ ke arah mana yang kebih deket, si bapak seperti mengulang jawaban orang yang di persimpangan bilang sebaiknya kita memutar arah ke Bogor, Dan kita juga seperti mengulang pertanyaan kita kembali bertanya, kalo kita mengambil arah terus ke depan bisa ga’ sampe Jakarta, dia jawab bisa, hanya jaraknya jauh sekitar 30-40 km lagi. Setelah itu kita beli air minum yang ga’jelas mereknya dan E**** ***s (iklan!). Si Yo Jimbo masih sempet nanya, Jualan malem-malem kayak gini emang ada yang beli?” dalem hati gw, pertanyaan naïf dari orang yang naïf, ya jelas ada yang beli lah kalo ga’ supir truk ya… dari orang-orang yang tersesat kayak kita gini lah. Dengan jalan yang rusak sedemikian rupa kita masih optimis bisa sampe di Jakarta paling ngga’ sekitar pukul 05.00, masih ada waktu sebenar untuk istirahat sebelum masuk kantor. Lanjuuut…!

Perjalanan yang hampir membuat frustrasi karena praktis kita ga’ nemuin petunjuk kalo kita makin deket sama Jakarta. Jalan yang makin hancur, berlubang-lubang, debu yang berterbangan mirip di film-film horror, kayak mau ke kota hantu. Jam 04.00 kita sampe di seuh pertigaan, di depannya ada halte. Kemudian muncul seorang bapak duduk dengan rokok di tangannya, mobil mundur. Kita tanya sama bapak itu, arah mana yang lebih dekat ke Jakarta, kali ini Godel yang nanya. Sebentar kemudian dia balik, dia bilang kalo kita nemuin perempatan ambil ke Lurus ke arah Legok terus ke jakarta, bisa ke kiri ke arah Tangerang, dan ke kanan ke arah Jakarta. Si Godel bilang,”Lo pasti segen nanya deh soalnya rokoknya bau menyan”, hiiiy! Ono opo tho yo?

Kita belok kanan sesuai anjuran bapak itu, jalanan yang makin hancur ga’ keruan, truk-truk besar di pinggir jalanmenuju penambangan pasir, membuat kita semakin bertanya-tanya bener ga’ ya ini jalan ke Jakarta, untung ga’ berapa lama kemudian kita ketemu bapak-bapak yang lagi naik motor, dia bilang agar berbalik arah ikutin motornya tapi karena jalanan yang rusak membuat kita kehilangan motor itu, kita berbelok ke kanan sampe akhirnya berhenti di depan sebuah Masjid (gw ga’ tahu namanya) sedangkan jam waktu itu udah nunjukin pukul 04.30. Kita istirahat sebentar sambil menunggu Sholat Shubuh. Gw kebetulan di tanyain sama Bapak Imam Masjid yang nanya kalo kita-kita ini mau kemana, ya… terus gw bilang aja kalo kita mau ke Jakarta tapi kita nyasar ga’ tahu arah mana yang paling deket ke Jakarta. Beliau bilang kalo arah ke Jakarta sebaiknya ambil ke arah kanan Masjid yang ga’ jauh dari situ, terus ya gw bilang terima kasih atas petunjuknya. Adhit dan Godel juga ikut nanya ke beberapa truk yang lewat kea arah itu bahwa kalo mau ke Jakarta ya harus balik ke arah Bogor. Anehnya sepanjang perjalanan, kita-kita juga ga’ ada yang ngeliat belokan ke kiri arah Tangerang seperti si bapak yang merokok menyan tadi bilang, yang juga notabene adalah belokan ke kanan seperti yang di bilangin Pak Imam Masjid, aneh ga’ tuh?

Akhirnya menurut Adhit kita ambil jalan yang lurus di depan Masjid, karena masih nembus ke Ciseeng tempat adiknya tes di Akademi Sandi Negara, ya…kita manut aja. Sehabis Sholat Shubuh kita jalan lagi, sebelum jalan kita beli roti dulu, kebetulan kita ketemu tukang roti –dua tukang roti tepatnya. Tukang roti kedua sudah berjalan cepat, kita beli dari tukang roti pertama, 12 biji cuma Rp. 5000,-. Kita nanya juga sama dia kemana arah ke Jakarta, dia bilang lurus aja, jangan ambil ke arah penambangan pasir katanya. Ga’ berapa lamapun kita berangkat sambil dadah/bye-bye sama tukang roti, sampe jumpa lagi. Mobil merayap lambat karena jalanan yang emang ancur. Jalanan yang masih gelap banget, Ichsan nyoba jalan ga’ pake lampu ternyata emang ga’ bisa liat apa-apa, pertanyaannya gimana 2 tukang roti itu bisa liat jalan di tempat segelap itu. Setelah beberapa ratus meter kita nemu persimpangan kita debat lagi ke arah mana harus belok, akhirnya kata Ichsan jangan ngambil ke arah kanan karena itu pertambangan dan memang disitu ada lampu pabrik yang terang, tapi kita malah belok kiri karena ga’ pengin nyasar masuk penambangan pasir lagi. Setelah berapa lama jalan mulai menjadi terjal dan kayaknya kita emang nyasar lagi, dan itu baru dipastikan ketika ada sebuah bangunan tua yang punya jalan persimpangan di depannya yang dua arah beloknya ternyata emang cuma satu arah menuju jalan yang lebih terjal lagi, kita berkesimpulan kalo kita emang nyasar lagi. Amit-amit…!

Matahari mulai naik dari persinggahannya, jalan turun ke bawah mulai terang, dari bukit itu kita mulai bisa melihat bahwa jalan yang kita mbil emang udah keluar dari jalur utama. Akhirnya kita mulai lagi ke jalan yang lurus, jalan yang benar saat itu sudah pukul 05.30. Kita udah sepakatin bahwa hari itu adalah hari bolos bersama. Sambil nyiapin alasan masing-masing kenapa kita harus bolos, kita menggerutu sendiri bahwa kalo kita jujur juga dengan alasan kesasar, orang kantor pasti ga’ mungkin percaya, wong kita sendiri aja ga’ percaya kenapa kita bisa nyasar sejauh itu cuma untuk balik ke Jakarta doang. Perjalanan melewati kampung-kampung yang masih jauh dari kata “makmur” jadi bikin inget iklan Kementrian daerah tertinggal boleh bilang mereka telah berusaha untuk  mengurangi “jurang” tidak berimbangnya kemakmuran ekonomi, pendidikan, dsb. antar daerah, tapi liat daerah yang notabene masih di Jawa saja masih tertinggal begitu bagaimana dengan yang lainnya? Apa iklannya yang ASBUN atau Menteri dan anggota DPR, kebetulan juga artis, yang ASBUN?

Jalan-jalan yang masih setapak sebetulnya membuat banyak pertanyaan di kepala, sebetulnya kita memang akan ke Jakarta atau bukan. Jangan-jangan kita udah bukan di Republik Indonesia tapi di Republik Mimpinya Effendi Ghozali karena gambaran RI yang sudah maju ga’ keliatan dia daeah ini, sampe kemudian kita lihat Kantor Keluraha Desa Jatijajar, Kecamatan Bogor, Jawa barat. Alhamdulillah, ternyata masih di Indonesia tapi koq ya… masih di Bogor sih? Jalan masih panjang dan berdebu sampe akhirnya kita nyasar lagi. Kali ini di Desa Tegal Lega, masih di Kecamatan Bogor juga dan masih di pertambangan Pasir juga. Edhan!

Kali ini fokus kita bukan lagi ke Jakarta tapi Rumpin. Kuncinya adalah Rumpin! Siapa bisa menguasai rute Rumpin, maka ia akan menguasai rute Jakarta. Rumpin adalah barometer peradaban! Jalan yang makin mengecil, bekas ban mobil yang tak tampak lagi dan jalan yang hanya cukup satu mobil semakin membuat kita bertanya-tanya, masih pada jalur yang benarkah kita. Sedari Masjid tadi, kendali setir dipegang oleh Ichsan, sebelum akhirnya diganti oleh Adhit ditempat nyasar di desa Tega Lega yang ternya berjalan buntu dan bertindak sebagai navigator gw sendiri. Harapan kita hampir-hampir saja putus ketika harus melewati sebuah jembatan kecil. Adhit ga’ begitu percaya kalo jembatan itu cukup satu mobil tapi dengan panduan seorang pengemudi speda motor di belakang mobil yang meyakinkan bahwa jembatan itu memang cukup buat dilewatin Panthernya Adhit, akhirnya, Bismillah! Mobil bisa lewat. Beberapa peserta touring dadakan yang menahan pipis karena tegang dari tadi, akhirnya melepaskan hajatnya di sebuah lapangan yang ditutupi tembok, si Yo Jimbo sehabis pipis mengeluh “alatnya” jadi gatal setelah menggunakan tissue dari daun. Koq pake daun? Pake batu makanya…! Alaaahh… Opo tho yo?

Sepanjang perjalanan itu kita masih bertanya pada beberapa orang lagi, sepanjang perjalanan yang hancur dan rusak itu, banyak ditemui pertambangan pasir dan batu andhesit. Kayaknya primadona bisnis di tempat itu adalah pasir dan andhesit. Kita berjalan mengikuti arah yang sepertinya itu-itu juga, mata orang-orang desa yang seperti bertanya-tanya kenapa atau apa yang terjadi dengan orang-orang kota yang berbaju lusuh, mata merah mengantuk dan mulut bau karena belum gosok gigi, tidak mengurangi antusias dan keramahan mereka. Terima kasih buat mereka semua. Kali ini kita harus sampe di Lapangan Sepak Bola Jenala, kecamatan Rumpin, karena dari situlah kita mulai bisa melewati Serpong BSD, Tangerang. Tangerang? Bukannya kita mau ke Jakarta?

Sekitar Jam 07.00 kita masuk Serpong. Di sepanjang perjalanan, banyak pos retribusi liar dibangun untuk alasan pemeliharan dan pembangunan. Setiap truk pasir atau batu harus menyerahkan tak kurang dari Rp. 2.000 tiap posnya tapi yang lebih gila lagi pos-pos itu berjarak tak kurang dari 1 Km dari tiap-tiap posnya, disini tidak terlihat Aparat Kepolisian yang ada hanya Keparat Keamanan, untung bukan di Jakarta. Makanya kita harus lebih bersyukur karena ternyata masih banyak yang lebih bejad di daerah daripada di Jakarta. Bisa bersekolah yang lebih baik, tempat kerja yang lebih ramah, akses teknologi dan semua karunia Dia yang lebih baik, ada di Jakarta. Alhamdulillah ya Allah, akhirnya kita sampe di Serpong. Ita juga udah nelepon kantor masing-masing bahwa kita hari itu tidak masuk dengan alasan yang rata-rata emang ngibul semua kecuali Iswani. Solar yang sudah menipis sampe setengah akhirnya diisi penuh di POM pertama yang kita temuin.

JAKARTA, HERE I COME…

Keluar dari BSD, tujuan berikutnya adalah Jakarta. Jakarta, here I come… Kita cabut ke tempat Ichsan di Petukanagan Bintaro setelah sebelumya, Iswani dan Ari bernostalgia di Bintaro sambil ngajak makan di Soto Lamongan deket Kampus tercinta mereka di STAN. Setelah melewati perjalanan yang paling tidak terbayangkan itu, makan Soto Lamongan dengan kuah yang berwarna kuning dengan rasa yang segar begitu, ditambah lagi dengan “apapun makanannya minumnya tetap Teh Botol S****”, jadi hilang semua kepenatan hari itu. Hari itu kita tidur di rumah Ichsan sampe siang, kira-kira jam 10.45. Sampe semua sudah selesai mandi dan nyokapnya Ichsan nyediain hidangan yang ga’ kalah nikmatnya, Sayur Asem, Balado Udang Kentang, dan Asem Pade (asam pedas). Bilangin, Thank You Very Much buat nyokap lo San, sayang banyak calon mantu yang ga’ tahu gimana nikmatnya kalo jadi mantu Nyokap lo, ya? Wuihh… nikmatnya, Adhit yang tadinya ngambil porsi sedikit aja sampe dibelain nambah, padahal biasanya dia paling ga’ betah sama makanan pedes. Ah, emang asem pade lo…

Yo Jimbo yang ga’ mandi hari itu karena pengen ngeyakinin Rina, istrinya, kalo dia emang bener-bener abis nyasar dari kemaren, pasang tampang terenyuh selama perjalana pulang ke Depok. Dia pusing mau bikin alasan apalagi karena kita masih mau balik ke kampus sebentar, artinya masih bakal panjang lagi urusan di rumah, sambil menenangkan diri, membesar-besarkan hatinya sendiri kalo dia masih punya kunci biar ga’ disemprot bini’nya. Gaji, ya.. tinggal gaji yang bikin dia aman ga’ disemprot bininya dan dapet jatah “hiburan”. Yo Jimbo, besok kalo ngajak lagi pake planninglah biar kita ga’ keliatan kayak badut begini. Tapi gw tetep Alhamdulillah, perjalanan hari itu tetep bisa diambil hikmahnya, bisa liat sebagian negeri kita yang masih carut marut ini. Eh, ngomong-ngomong gw masih penasaran sama jalanan yang dikasih tunjuk bapak yang ngerokok menyan n’ Pak Imam Masjid itu, kira-kira ada ga’ ya? paling ga’ nembus kemana sih? Masih berminat nyasar lagi ga’ guys?

NB.

Kalo ada yang salah tolong dimaafin, namanya juga nyasar… ya kan’?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s