Sehari dalam Hidup


Ini cerita gw waktu mau ngelamar jadi PNS nih…

Sabtu pagi jam 06.00 gw bareng temen  udah harus jalan ke GBK ikut ujian jadi “Hulubalang Negri”. Sampe sana sekitar jam 7 kurang, terus cari parkiran. Berhubung gw udah “nyabu” pagi-pagi jadi yang cari sarapan cuma temen gw aja. Di depan pintu gerbang gw beli Aqua, kata si bapak penjualnya bilang, “Ayo dek, beli aquanya di dalem gak ada minum, gak boleh jualan”. Langsung aja gw beli 3.000 perak –harga mumpung. Gak jauh gw jalan dari bapak itu setelah masuk pintu gerbang ternyata ada yang jualan Aqua. Mungkin maksud si bapak orang laen gak boleh jualan kecuali saudaranya dia.   Gak jauh dari situ kita berhenti di satu lapak yang jualan bubur sama “lonsay”. Temen gw langsung pesen lonsay sama Aqua gelas. Lonsaynya kayak gudeg menurut dia, manis. Lonsay sama Aqua gelas 7.000 perak, lonsay 6.000 berarti Aqua gelasnya 1.000, lagi-lagi harga mumpung. Gak lama dari situ mulai deh kita nyari bangku. Ternyata para hulubalang di departemen ini gak cocok sama nama departemennya, hampir semua dari mereka “unhealthy”. Jelas-jelas gw sama temen gw udah masuk di sektor yang bener cuma yang jaga pintu emang katrok semua. Gak jelas blas.   Ujian mulai jam 8.00, kertas ujian dibagiin –jadi inget UMPTN pas jaman gw. Kata panitia jangan dikerjakan dulu sebelum ada aba-aba tapi kenyataannya hampir lebih dari separoh peserta udah mulai mengerjakan kertas ujian, lagi-lagi panitia gak kompak. Yang pegang mic asyik nyerocos sendiri –mungkin dia kira lagi karaoke-an kali ya? Suaranya percis orang mumbling dan parahnya lagi sound system-nya ancur banget. Sedangkan panitia yang di tribun -kebanyakan ibu-ibu, mungkin mikirnya lagi ikut pengajian akbar jadi kebanyakan bengong.   Soal ujian ada 100, ada bahasa Indo, bahasa Inggris, verbal, PPKN, Pemahaman analitis dsb. Dari sekian soal menurut gw malah ujian bahasa Indo malah yang paling njlimet, maklum udah lama gak belajar EYD, kalimat induktif, kalimat deduktif, paragraph utama, paragraph pembantu, dkk. Jam 10 lewat ujian selesai. Nah, para calon hulubalang gak segera beranjak dari tempat duduk karena ngirain masih ada tes susulan, berhubung waktunya dari jam 08.00-12.00. Setengah gak percaya, kita mulai beringsut dari tempat duduk masing-masing. Akhirnya kira-kira jam 10.20 kita keluar dari GBK, next destination… Burger King!   Sampe di Burger King jam 11 kurang. Liat-liat menu langsung aja kita mesen Whooper Black pepper –Bi**** baik rasa sama dimensi ketendang jauh sama ini burger. Harganya 36.000, terus masnya tanya pak mau di Size Up gak? Kata temen gw mau di up grade kali -bukan komputer doang burger juga bisa ternyata, Cuma nambah 2.000 perak dapet French Fries sama Coke yang ukurannya lebih gede dari standar M***, I said, “Why not?”. Tambah lagi sama Onion Ringnya, mantaaab…

Jam 12 kurang gw sama bareng temen gw udah sampe di tempat kosan temen gw yang laen.  Sampe di sana ternyata udah ada temen2 gw yang laen. Pas  sampe disana , gw jadi inget sama DVD My Girl’s Boyfriend. Gw celetukin ini lebih dahsyat dari Sex is Zero, entah siapa yang bilang setuju duluan, jadilah kita nonton film itu –hati-hati banyak adegan dewasa tapi masih dalam kategori semi.   Film ini menariknya bercerita tentang naifnya suatu hubungan cinta yang diselingi perselingkuhan, dari 6 karakter film ini, 3 cewek dan 3 cowok, saling berselingkuh tanpa pernah tahu kalau mereka semuanya saling terhubung, hubungannya apa? Ya… perselingkuhannya itu. Di film ini jadi gak jelas “siapa” yang mengkhianati “siapa”. Ada suami yang mengkhianati istrinya. Ada pacar yang mengkhianati pacarnya. Ada sahabat yang mengkhianati sahabatnya. Ada adik yang mengkhianati kakaknya. Ada jago selingkuh yang “dikadalin” sama selingkuhannya. Uniknya, setiap adegan itu diambil menurut tiap-tiap karakter sehingga seperti merasa “dejavu” karena setiap adegannya saling berhubungan satu dengan lainnya menurut pandangan dari karakter tokoh-tokohnya. Benang merahnya sih cuma satu, jangan terlalu naïf kalau jatuh cinta. Dalam satu scene film itu ada cowok, katakanlah A, yang ngomong betapa dia cinta sama ceweknya, pacarnya yang baru dia kenal. Di scene yang lain tentang si cewek –pacarnya si A itu, diceritakan sebenernya pada saat yang bersamaan, si cewek pas terima telpon itu abis ML dengan cowoknya yang laen, katakanlah si B, yang notabene adalah cowok aslinya yang bisa muasin dia dalam masalah sex, tapi gak ada romatis-romantisnya, sedangkan si A bisa ngasih rasa itu dan juga bisa support dia secara materi. Walaupun bikin puyeng, film ini layak gw kasih 4 jempol.

Selesai nonton, langsung kita mampir di warung Bakso menteng deket kosannya temen gw, baksonya cukup enak 7.000 perak semangkok tambah es kelapa dalam ukuran gelas super jumbo, 4.000 perak segelasnya, suegeeer…😀. Abis itu kita balik lagi ke kos, nonton House MD, karena gak terlalu ngikutin akhirnya pindah ke channel dunia satwa.

Ba’da sholat Maghrib, kita cabut ke Bebek G**** di Tebet, mottonya “k******* terbaik sejak 2007”. Pake kata ‘sejak’ sih 2007… Sejak itu 1930 gitu…😀. Rasanya sih biasa aja menurut gw, cuma mungkin karena yang punya resto kenal banyak dengan kalangan selebritis, jadi rame tempat makan ini. Kalo soal bebek, tetep aja gw lebih milih Nasi Bebek Barokah depan RS Persahabatan. Pedes, panas, gurih dan yang lebih penting murah! Titik.   Selesai dari sono cabut deh ke rumah masing-masing.

Hari Minggu, gak ada kegiatan yang berarti selain cari buku dan kalkulator bareng temen gw. Gw beli buku komik stripnya Benny & Mice, temen gw cari kalkulator buat masa depan yang lebih cerah… he… he… he… Setelah belanja kita nyobain sop buah depan Apotik Rini, rasanya juga gak istimewa masih manteban yang deket RS Islam Pondok Kopi. Abis itu pulang, molor lagi.   Malemnya, malem senen, karena kebanyakan tidur gw jadi imsonia. Senen, jam 1 dini hari nonton Laws of Attraction di SCTV, bintangnya Pierce Brosnan (as Daniel Rafferty) sama Julie Moore (as Audrey Woods). Film lawas tapi bagus. Film ini berbanding terbalik dengan film My Girl’s Boyfriend, tapi LOA terlalu naïf, apa masih ada jaman sekarang yang kayak begini, di jaman orang makin pragmatis dan makin percaya hitung-hitungan dan angka, di jaman cinta bisa selesai sebelum cinta itu dimulai? Ah, udah ah… Jaman sekarang koq ngomongin cinta? Kerja, kerja, kerja, urusan cinta biar nasib dan Tuhan deh yang ngurusin😀.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s