Manfaat dalam Segelas Susu


Judul diatas cuma penegasan aja bahwa cuma di Indonesia susu bisa masuk ke dalam gelas. Ya, cuma di Indonesia bahasa bisa berubah maknanya, padahal setahu gw dan banyak kosa kata daerah di Indonesia khususnya Jawa, susu itu untuk menyebutkan bagian tubuh perempuan yang bikin banyak lelaki jadi pusing… karena mereka pengen balik lagi ke masa-masa jadi orok, lazimnya jaman sekarang susu disebut –maaf, payudara.

Inget dong sama peribahasa “air susu dibalas air tuba”, yang artinya kurang lebih, kebaikan dibalas kejahatan. Makanya ga’ ada kan peribahasa “susu dibalas tuba -alat musik”, artinya jadi beda, kira-kira jadi begini, le, thole disuruh nyedot koq… malahan ditiup, piye tho?

Makanya kalo sekarang banyak iklan susu formula, susu kental manis, susu bubuk gw jadi bingung, apa sih perbedaannya? Kan semuanya banyakan dari kaleng kalopun ada beda paling-paling dari dari karton atau alumunium foil. Masih kalah jauh sama yang asli, tayain Cui deh. Ga’ percaya? Coba liat wajahnya bayi-bayi kalo abis nyusu dari ibunya, pasti cengar-cengir, kayak iklan-iklan di TV. Kalo bisa diartiin pasti mereka bilang… “enyak-enyak-enyak.. he… he… he…”.

Seharusnya kata susu itu dikembalikan pada bentuk aslinya, air susu. Dalam bahasa Inggris kata air susu adalah milk, sedangkan “wadahnya” sendiri breast, sedangkan kata kerjanya, menyusui adalah breast feed. Sangat jarang artikel yang memakai kata milking, kalo diterjemahin disini bisa-bisa salah disalah-artikan, apalagi pake penerjemah yang modalnya pake Transtool doang, jadi “mengairi susu”, repotkan?

Tapi kalo dibalikin lagi ke bentuk asalnya ada sedikit masalah. Beberapa sih emang ga’ masalah, misalnya, susu formula F-1 jadi air susu formula F-1 atau susu kental manis cap Nona Beruang jadi air susu kental manis cap Nona Beruang, masih pas didengernya, tapi coba dengan susu bubuk XYZ jadi air susu bubuk XYZ, aneh ya kedengerannya?

Terus sekarang ada lagi program ASI eksklusif atau Air Susu Ibu eksklusif, opo meneh iki? Kasian ya… bayi-bayi sekarang, sampe-sampe ibunya harus diberdayakan, dihimbau, disuruh-suruh oleh pemerintah –notabene ga’ ada hubungan darah ataupun perkawinan sama si Ibu, untuk bersedia menyusui anaknya sekurang-kurangnya 6 bulan tanpa tambahan apapun (ga’ pake bubur ini, bubur itu, cuma ASI thok) setelah kelahiran kemudian dilanjutkan sampai selambat-lambatnya selama 2 tahun dengan makanan tambahan, kalo dalam Al-Qur’an kurang lebih sama –kalo ga’ salah nih, lamanya 2 tahun cuma bedanya, Program ASI eksklusif pake kalendar masehi, Al-Qur’an pake kalendar hijriyah, ini sumbernya dari SMS lho :p.

Si anak baru boleh disapih, kalo ASI emang udah ga’ keluar lagi sebelum masa itu. Hmmmm… Padahal buat si bapak, si ibu malah rela ngasih jatah lebih eksklusif lagi… kira-kira bisa 30 tahun dengan catatan, “wadahnya” tidak rusak, tidak kadaluwarsa dan tidak berbau alias basi. Sungguh tak adil! Makanya besok-besok kalo jadi bapak, ga’ boleh galak-galak sama anak, soalnya sering ngerebut jatah si anak. Ha… ha… ha…

Fungsi atau manfaat lain dari menyusui sendiri, dalam banyak bacaan –gw ga’ berani bilang hasil riset “si anu” karena gw lupa udah baca dimana aja- adalah sebagai alat kontrasepsi alami, yang dapat menjarangkan kelahiran. Kalo ada ibu-ibu yang bilang, “Ah, gw koq ga’ gitu sih, baru si Upik umur setahun, si buyung udah mbrojol lagi”, pasti si ibu ngasih ASInya ga’ eksklusif, si ibu pasti juga ga’ jujur karena yang menerima ASI bukan hanya si Upik tapi bapaknya juga ikut… ikut… ikuuuut! Kalo menurut gw pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan tanpa tambahan apapun, termasuk juga didalamnya, tanpa campur tangan bapaknya untuk minta jatah preman. Kalo dia sampe ikut dikasih juga maka pastinya pemberian ASI eksklusif menjadi terganggu dan si Buyung jadi methu (keluar) lagi😀.

Jangan juga takut untuk menyusui untuk masa yang lama, kalo emang bisa. Jangan takut tubuh jadi ga’ indah, indah itu penting tapi anak-anak jauh lebih penting. Mungkin 80% persen yang bikin orang tua hidup dalam kekhawatiran berkepanjangan ya… cuma anak. Makanya mulai dari sekarang ngasih ASI yang bener. Air susu yang keluar pertama kali setelah kelahiran, itu sangat baik bagi si bayi. Itu cairan ajaib yang buat si bayi daya tahan tubuhnya menjadi hebat untuk melawan penyakit dan tingkat kecerdasannya juga tinggi –nama zatnya colostrum, katanya waktunya cuma dalam berapa jam gitu. Coba bandingkan aja anak-anak yang dapet ASI dengan yang ga’ dapet ASI. Makanan dapat menggambarkan watak seseorang –what you eat today, walk tomorrow. Makanya banyak anak sekarang pintar-pintar, cerdas, jenius tapi mirip sapi, kalo disuruh sama orang tua jawabnya mhooooaaaa…l!

Nah, gw rasa sebenernya, kita semua udah pada ngerti tentang susu… eh, air susu. Gw cuma mau ngingetin lagi, apalagi sekarang udah banyak yang pengen jadi calon-calon orang tua, bahwa dalam air susu terutama ASI ada banyak manfaat didalamnya -tidak cuma segelas tapi mungkin seluas samudra. “Karena nila setitik rusak air susu sebelanga”, karena ga mau ngasih ASI eksklusif, kepala jadi botak banyakan mikirin kelakuan anaknya. Pedhet…

Satu pemikiran pada “Manfaat dalam Segelas Susu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s